F-SEDAR Belajar, berpolitik, sejahtera!
9 November 2019 / 0 Comments / Kabar

Seratusan Buruh PT HRS Indonesia Akan Mogok Kerja

Bekasi – Seratusan buruh PT HRS Indonesia akan melakukan mogok kerja pada Senin, 11 November 2019, untuk menuntut pengangkatan buruh menjadi karyawan tetap dan kenaikan upah. Buruh tergabung dalam Serikat Pekerja Metal Bersatu PT HRS Indonesia (SPMB PT HRSI).

PT HRS Indonesia memproduksi komponen (inner dan outerbearing untuk PT. NSK Bearings Manufacturing Indonesia dan pembubutan sproket (gear) untuk SSI dan NSK Warner.

Tuntutan buruh menjadi karyawan tetap didasarkan atas surat keterangan Disnaker Kab. Bekasi yang menyatakan PT HRS Indonesia belum mencatatkan Perjanjian Kerja Waktu Tertentu (PKWT) pekerja. Buruh mengajukan pengangkatan sebanyak 70 orang.

Sebelum memutuskan mogok kerja, pihak buruh telah melakukan perundingan sebanyak tujuh kali sejak 12 September 2019 sampai dengan bipartit ke-tujuh pada 28 Oktober 2019. Namun pengusaha yang semula menyatakan dalam perundingan akan melakukan pengangkatan, mengubah keputusannya secara sepihak dengan akan melakukan peninjauan kembali.

“Pada bipartit kelima, tiga tuntutan sudah disetuju, tetapi saat bipartit selanjutnya perusahaan bilang mau dipikirkan ulang,” kata salah seorang buruh PT HRS Indonesia.

Setelah adanya pemberitahuan pemogokan, perusahaan memasang pengumuman yang mengklaim buruh melakukan pemogokan tidak sah dengan alasan perundingan belum gagal.

Sedangkan bagi pihak serikat pekerja, perundingan telah gagal karena telah berlangsung sebanyak tujuh kali dan melebihi 30 hari, serta tidak ada kesepakatan yang bisa dicapai dalam perundingan-perundingan tersebut, terutama setelah pihak pengusaha mengatakan akan melakukan peninjauan kembali.

Buruh yang akan melakukan pemogokan berjumlah 118 orang dari jumlah keseluruhan buruh PT HRS Indonesia yang diperkirakan sekitar 181 orang.

Sumber: Solidaritas.net


Share:

Aksi Tolak Omnibus Law di Ternate Digebuk Polisi

Bekasi – Rencana hampir seratus mahasiswa yang akan melakukan aksi di depan kantor DPRD Ternate, Maluku Utara, untuk menolak Omnibus Law berbuntut represifitas aparat. Massa…

Read More

Akhirnya Buruh PT HRS Indonesia Bekerja Kembali

Jakarta – Perjuangan ratusan buruh korban Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) PT. HRS Indonesia akhirnya membuahkan hasil. 115 orang buruh kini dipekerjakan kembali setelah melakukan aksi…

Read More

Tetap Berjuang dengan Aksi Jaga Jarak

Pandemi korona memberikan alasan bagi pemerintah untuk melakukan pembatasan kebebasan berekspresi, termasuk pelarangan unjuk rasa dan mogok. Di saat yang sama, DPR tetap melanjutkan pembahasan…

Read More
About the author

F-SEDAR: Serikat buruh yang memperjuangkan kesejahteraan buruh, demokrasi dan hak asasi manusia dalam perjuangan ekonomis dan perjuangan politik. Belajar, bekerja, berpolitik, sejahtera!

0 Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *